Transcription

BAB IIKAJIAN TEORI1.1 Pengertian Analisis MusikAnalisis dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (1998:37), adalahpenguraian suatu pokok atas berbagai bagiannya dan penelaahan bagianitu sendiri serta hubungan antara bagian untuk memperoleh pengertianyang tepat dan pemahaman arti keseluruhan. Biasanya meliputipemecahan sebuah susunan musik ke dalam unsur musik yang relatifsederhana, termasuk susunan pokok (Schenker), dari tema, dari bentuk(Tovey), dari bagian susunan (Riemann) dan dari informasi teori. Musikdibagi dalam tiga jenis, yaitu yang pertama Musik Absolut yaitu Musik yangdiciptakan untuk dinikmati sebagai musik murni. Contoh Sonata, Simfoni,Konserto, hingga prelude. Kedua yaitu Musik Kamar, lagu musik untukansambel dari beberapa instrumen tunggal disebutkan dalam JubingKristianto dalam bukunya Gitarpedia (2013:68). Dari pengertian-pengertiantersebut, dapat disimpulkan bahwa analisis musik adalah pembahasanuntuk meneliti dan menyimpulkan bagian-bagian paling sederhana darisebuah susunan lagu musik, baik berupa susunan pokok (Schenker), daritema, dari bentuk (Tovey), serta dari bagian susunan (Riemann) sehinggadapat dimengerti dan dipahami arti keseluruhannya.10

1.2 Pengertian MusikMenurut Pono Banoe (2003:208) Musik adalah cabang seni yangmembahas dan menetapkan berbagai suara ke dalam pola-pola yang dapatdimengerti dan dipahami manusia.Pada musik juga terdapat struktur musik dan unsur-unsur musik berupamelodi, ritme, harmoni, dan dinamka. Kata struktur merupakan rangkaiansuatu susunan unsur yang membentuk sebuah lagu musik.a. MelodiMelodi adalah susunan rangkaian nada (bunyi denganrangkaian teratur) yang terdengar berurutan serta berirama danmengungkapkan suatu gagasan pikiran dan perasaan (Jamalus,1998: 16). Melodi adalah naik turunnya harga nada yangseyogyanya dilihat sebagai gagasan inti musikal, yang sah menjadimusik bila ditunjang dengan gagasan yang memadukanya dalamsuatu kerja sama dengan irama, tempo, bentuk dan lain-lain(Ensiklopedi musik, 1992: 28). Dari pengertian-pengertian tersebutdapat disimpulkan bahwa melodi adalah suatu rangkaian nada yangterbentuk dari perubahan-perubahan harga nada dalam kaitannyadengan irama, tempo, bentuk dan sebagainya.b. RitmeRitme adalah rangkaian gerak yang beraturan dan menjadiunsur dasar dari musik. Irama terbentuk dari sekelompok bunyi dandiam panjang pendeknya dalam waktu yang bermacam-macam,11

membentuk pola irama dan bergerak menurut pulsa dalam setiapayunan bar (Jamalus, 1998: 7). Untuk lebih memudahkannya, makaritme dianggap sebagai elemen waktu dalam musik yang dihasilkanoleh 2 faktor yaitu: aksen dan panjang pendeknya nada atau durasi.Dari pendapat-pendapat tersebut dapat disimpulkan bahwa ritmeterjalin dalam rangkaian melodi.c. HarmoniHarmoni adalah cabang ilmu pengetahuan musik yangmembahas dan membicarakan perihal keindahan komposisi musik(Banoe, 2003 : 180),Dalam teori musik, ilmu harmoni adalah ilmuyang mempelajari tentang keselarasan bunyi dalam musik.Harmoni secara umum dapat dikatakan sebagai kejadian dua ataulebih nada dengan tinggi berbeda dibunyikan bersamaan, walaupunharmoni juga dapat terjadi bila nada-nada tersebut dibunyikanberurutan (seperti dalam arpeggio). Harmoni yang terdiri dari tigaatau lebih nada yang dibunyikan bersamaan biasanya disebut akor.d. DinamikaDinamika adalah keras lembutnya dalam cara memainkanmusik, dinyatakan dengan berbagai istilah seperti: p (piano)dimainkan dan menhasilkan suara secara lembut, f (forte)dimainkan sangat keras dan memainkan dengan keras, mp(mezzopiano) dimainkan dan menghasilkan suara agak lembut, mf(mezzoforte) dimainkan dan menghasilkan suara agak keras, cresc12

(crescendo) memainkan dan menghasilkan suara dari pelanmenjadi sangat keras dengan dinamika yang ditentukan, dansebagainya (Banoe, 2003:116).1.3 Penjelasan Mengenai Teknik-Teknik Bermain Gitar KlasikMenurut Banoe (2003 : 409), teknik permainan adalah cara atau tekniksentuhan pada alat musik atas nada tertentu sesuai petunjuk ataunotasinya, seperti: legato, staccato, tenuto, slurs, pizzicato, dan lain-lain.Untuk dapat bermain gitar klasik dengan baik dan benar, ada beberapaunsur yang sangat penting. Unsur yang nyata ialah materi atau teknik-tenik,yaitu cara mempergunakan jari, tangan, dan lengan, maupun keseluruhanbagian tubuh (Kodijat, 2003:3). Oleh karena itu latihan teknik secara rutinmemberi manfaat dalam menguatkan fondasi seorang musisi.Biasanya salah satu faktor penyebab seorang musisi, dalam hal iniseorang gitaris klasik cepat merasa frustasi dalam bermain gitar klasikadalah karena tidak dapat memecahkan masalah yang sedang dihadapidalam mempelajari sebuah lagu yang memerlukan tingkat kesulitan teknikyang belum dikuasainya. Oleh karena itu teknik merupakan salah satuunsur penting dalam bermusik selain interpretasi. Berikut ini adalahpenjelasan mengenai beberapa teknik-teknik dasar dalam bermain gitarklasik yang di anggap perlu dijabarkan.13

a. Posisi Duduk (Sitting Position)Gambar 2.1Sumber: (posisi duduk pemain gitar klasik Bredfor Werner, 2014)Maksud dari posisi duduk di sini yaitu cara memegang gitar klasik.Cara bermain gitar klasik yang benar membutuhkan postur yang baik.Bisa dilihat pada gambar kanan bahwa posisi duduk haruslah tegaklurus dan tidak boleh bungkuk, dan pada posisi yang terdapat simbol xpada bagian neck gitar haruslah menyamping ke atas agar jari denganmudah menggenggam dan memudahkan memainkan nada bass danmelodi bersamaan maupun secara bergantian dengan baik, posturbermain yang salah pasti akan mempengaruhi permainan gitar klasikdalam jangka panjang, misalnya punggung terasa sakit atau jari sakit,yang mengakibatkan kurangnya hasil suara yang maksimal dalammembawakan sebuah repertoar atau sebuah lagu gitar klasik.14

b. Simbol Pada Jari (Symbols for fingerstyle playing)Jari–jari tangan kanan dan tangan kiri mempunyai kode penjarianyang berbeda. Seperti gambar 2.2 berikut : Simbol tangan kanan:Gambar 2.2Sumber: (symbol penjarian tangan kanan, kiri,The Chritoper Parkening, 2014)p– Thumb (Spanish word pulgar) jari jempoli– Index finger (Spanish word Indio) jari telunjukm– Middle finger (Spanish word Medio) jari tengaha– Ring finger (Spanish word Anular) jari manis15

Simbol tangan kiri :Gambar 2.3Sumber: (symbol penjarian tangan kiri,The Chritoper Parkening, 2014)1. – Index finger (jari telunjuk)2. – Middle finger (jari tengah)2. – Ring finger (jari manis)3. – Little finger (jari kelingking)c. Posisi tangan kanan (Right Hand Position)Posisi tangan kanan pada saat bermain gitar klasik terbagi dalamdua teknik yaitu teknik free stroke (Tirando) dan rest stroke (apoyando).1) Free stroke (tirando): teknik memetik dawai dengan arah yangmelengkung.16

Gambar 2.4Sumber: (symbol penjarian tangan kanan free stroke,The ChritoperParkening,2014)Teknik petikan tirando sering digunakan untuk memainkanakor, arpeggio, dan tremolo. Berikut ini penjelasan mengenai aminstrument gitar klasik.2) Rest stroke (apoyando): teknik memetik dawai dengan jari searahkeatas sehingga menyentuh dawai yang di atasnya.Gambar 2.5Sumber: (symbol penjarian tangan kanan Apoyando,The ChritoperParkening,2014)Teknik memetik dengan menggunakan jari tangan kanan, arahpetikan sejajar posisi senar sehingga jari langsung bersandar padasenar berikutnya setelah memetik.17

d. Posisi tangan kiri (Left Hand Position)Menurut Clifford Cheam (1994:13), Ada beberapa teknik untuktangan kiri agar pemain gitar klasik bermain dengan lentur dan bisabermain cepat ketika membutuhkan kecepatan dalam lagu atau lagu .Jempol tangan kiri tetap berada pada belakang neck, jangan sampaiterlalu menggenggam neck sehingga jari jempol terlihat pada bagiandepan, ketika menekan senar gitar dan melepasnya jangan sampaimengangkat terlalu jauh, selalu menggunakan satu fret satu jari ketikabermain teknik atau lagu, ketika menekan not, jangan menekannyaterlalu lama atau terlalu sebentar sampai not itu benar-benar terdengarhalus, tekan senar gitar dengan benar sampai suara yang dihasilkanmenjadi jernih.1.4 Latihan TeknikLatihan teknik sangatlah penting untuk menunjang permainan gitarklasik, karena selain mempermudah memainkan repertoar-repertoar yangada juga akan memperindah suara yang akan dibunyikan untuk lagutersebut,Pada Latihan teknik berikut peneliti akan membagi menjadi 2 bagian,yaitu :1.4.1 Latihan teknik penjarian tangan kanan meliputi :Penjarian tangan kanan p – i – m – a dengan bervariasi teknik tirandoyang terlihat pada gambar 2.4, biasanya digunakan dalam memainkan18

tangga nada dan melodi tunggal. Teknik tirando biasanya digunakan untukbermain akord, arpeggios, rasgueado dan teknik arpeggio.1.4.2 Latihan teknik penjarian tangan kiri meliputi :Latihan penjarian kromatis dengan melatih jari 1 – 2 – 3 – 4 .Latihanposisi jari dengan fret dan posisi nada pada tiap senar dengan variasi duamelodi. Arpeggios, Teknik barre, slur, slide, dan grace notes.1.5 Teknik Permainan Gitar KlasikBeberapa teknik permainan dalam gitar klasik terutama yang terdapatpada lagu ini, teknik permainan tersebut antara lain:1.5.1 StrummingStrumming adalah membunyikan beberapa senar secara serentakdengan menggunakan jari atau plektrum, Ada yang menyebutnya teknikgenjrengan atau kocokan. Strumming merupakan teknik pokok bagi gitarispengiring atau rhythm seperti yang di kemukakan dalam BeginnerStrumming (2014:1).1.5.2 Grace NotesGrace notes atau short appoggiatura atau acciacatura ditandai denganpenelitian not yang sangat kecil baik single not maupun double not dengangaris diagonal maupun tidak menggunakan garis. Apabila grace notes inimenggunakan garis diagonal pada not maka ini dinamakan denganacciacatura, sedangkan grace notes yang tidak memakai garis diagonal itudinamakan appogiatura. Grace notes ini hampir sama dengan teknik19

upward slur dan downward slur, atau dengan kata lain yaitu menggunakanpetikan hammer-on maupun pull-off dan kekuatan inti memainkan teknik iniyaitu berada pada jari tangan kiri, (Carcassi 1972 : 47).1.5.3 SlurSlur ialah teknik membunyikan dua not atau lebih dengan bunyi yangmenyambung atau bisa dibilang tanpa terputus. Ditandai dengan garismelengkung yang menghubungkan not yang berbeda dalam notasi standar.Cara memainkan teknik ialah sebagai berikut. Not pertama dipetik dengancara biasa. Not kedua (ketiga, keempat, kelima, dan seterusnya jika lebihdari dua not (Phillip and Chappel, 2009: 156).1.5.4 TrillTrill adalah teknik memainkan sebuah not dengan not yang lebih tinggisecara berulang-ulang dengan tempo yang cepat. Walaupun dengan tempoyang cepat, lamanya not yang dimainkan harus tetap diperhatikan.Lamanya not tetap tergantung kepada nilai not itu sendiri. Teknik ini hampirmenyerupai slur namun dengan dua not yang “itu-itu saja”. Caramemainkannya pun sama, nada pertama dengan petikan biasa, danseterusnya dengan teknik upward slur dan downward slur yang secarabergantian dan terus-menerus dalam jangka waktu yang ditentukan olehnilai not tersebut dan biasanya dilakukan dengan tempo yang cepat, (Phillipand Chappel, 2009 : 161).20

1.5.5 BarreBarre adalah teknik untuk menekan beberapa (dua hingga enam) senardengan hanya menggunakan satu jari tangan kiri. Kata barre berasal dariBahasa Francis yaitu barré yang berarti “bar”. Teknik ini disebut jugadengan istilah ceja atau cejilla (dalam Bahasa Spanyol), Teknik barre inimemungkinkan gitaris mendapatkan akor-akor di mana memang harusbanyak menekan banyak nada dalam empat jari tangan kiri, dengan teknikini pemain dimudahkan dengan satu jari bisa menekan lebih dari satu nadatanpa harus mengubah nada tersebut, cukup menyesuaikan dengankemampuan tangan kiri. Teknik barre ini mempunyai beberapa cara khususagar mendapatkan kualitas suara yang baik (Phillip and Chappel, 2009 :223).1.5.6 ArpeggioArpeggio merupakan salah satu teknik yang digunakan dalampermainan gitar, dan diterapkan untuk mengembangkan keterampilanpetikan pada penjarian tangan kanan. Arpeggio itu sendiri berasal daribahasa Itali yaitu “arpeggiare” yang berarti bunyi nada-nada dari suatu akoryang dimainkan secara terpisah, atau dapat juga dikatakan sebuah tipeakor yang terpisah yang dimainkan dengan cepat sehingga memberikankesan seperti akor yang dimainkan pada instrumen Harpa (Latham,2004:12).21

1.5.7 RasgueadoExtended Techniques for the Classical Guitar: A Guide for Composers(2010:53) mendefinisikan rasgueado sebagai "gaya gitar bermain di manasenar dipukul, berbeda dari punteado, di mana individu senar dipetik”.Teknik rasgueado yakni memukulkan senar dengan ke-empat jari kanandimulai dari jari kelingking sampai jari telunjuk, biasa digunakan padamusik flamenco.1.5.8 VibratoVibrato adalah bergetar, dengan gelombang getaran menurut pilihanpemain atau sesuatu nada tertentu (Banoe, 2003: 403). Dalam musikteknik ini digunakan untuk memperindah lagu atau aksen sehingga suaratersebut terdengar bergelombang, teknik ini juga disebut variasi pitchnote dengan menggerakkan atau menggetarkan sedikit string/senar.1.5.9 GlissandoKamus Musik Harvard (2010:5) mendefinisikan glissando sebagai,"terus-menerus atau meluncur bergerak dari satu lapangan ke yang lain”.Glissando dimainkan dengan cara menggelincirkan nada secaraberurutan, baik kromatik atau diatonik.1.6 Penelitian yang relevanSebagai acuan dalam penelitian tentang analisis teknik permainan“Mission Impossible” aransemen Jubing Kristianto yang ditranskrip kedalam bentuk gitar klasik, peneliti menggunakan beberapa penelitian22

mengenai teknik permainan yang telah dilakukan sebelumnya sebagaiTugas Akhir Skripsi antara lain :“Analisis teknik dan gaya permainan gitar klasik pada lagu sipatokaan danbubuy bulan aransemen Iwan Tanzil” oleh Krisdendi Masdeo Siregar,UNSUT Medan 2014. Skripsi ini menggunakan metode penelitian kualititatifyang berupa kata atau lisan dari orang yang perlu diamati danmenggunakan disiplin etnomusikologi yaitu penelitian yang dibagi dua yaitukerja lapangan dan kerja lapangan, kontribusi skripsi iwan tanzil bagipeneliti adalah metode penelitian yang relevan dalam penelitian yangsedang direncanakan.“Analisis teknik permainan gitar klasik dalam “chaconne” lagu J.S.Bach”. Oleh Danar Gayuh Utama, UNY 2014.berisi tentang teknikpermainan gitar klasik yang hasil penelitiannya semua teknik dalam lagu“chaconne” dapat ditelaah dan dijabarkan berdasarkan teori dankemampuannya dalam menganalisis, kontribusi bagi peneliti adalah gayapenelitian yang dirasa ringkas dan jelas untuk mempermudah danmemahami dalam tata cara menulis yang baik.Berdasarkan kedua penelitian tersebut, peneliti menyimpulkanbahwa terdapat relevansi dalam beberapa hal. Metodologi penelitian yangdigunakan sama dengan penelitian ini yaitu menggunakan deskriptifkualitatif. Penelitian yang dilakukan oleh kedua peneliti tersebut mempunyaipembahasan yang sama, yaitu tentang teknik permainan.23

Hasil dari kedua penelitian tersebut dapat membantu peneliti dalammenganalisis tentang teknik permainan gitar klasik “Mission Impossible”aransemen Jubing Kristianto.24

ansambel dari beberapa instrumen tunggal disebutkan dalam Jubing Kristianto dalam bukunya Gitarpedia (2013:68). Dari pengertian-pengertian tersebut, dapat disimpulkan bahwa analisis musik adalah pembahasan untuk meneliti dan menyimpulkan bagian-bagian paling sederhana dari